10 Hewan Bercahaya (Bioluminesensi) Yang Mengagumkan

Diposkan oleh Andi Nakam on Minggu, 24 Juni 2012

Bioluminesensi adalah emisi cahaya yang dihasilkan oleh makhluk hidup karena adanya reaksi kimia tertentu.Hingga saat ini, bioluminesensi telah ditemukan secara alami pada berbagai macam makhluk hidup seperti cendawan, bakteri, dan organisme di perairan, namun tidak ditemukan pada tanaman berbunga, hewan vertebrata terestrial, amfibi, dan mamalia. Sebagian besar plankton memiliki kemampuan menghasilkan pendaran, terutama plankton yang hidup di perairan laut dalam. Pada mikroba, bioluminesensi yang dihasilkan belum diketahui manfaatnya, sedangkan pada hewan umumnya digunakan sebagai sinyal kawin, predasi, dan perlindungan terhadap pemangsa.


10. Jamur bercahaya

ada beberapa spesies jamur yang bersinar dalam gelap. Yang digambarkan di atas adalah stipticus Panellus, dan mereka bersinar cukup terang sehingga terlihat bahkan dalam cahaya rendah (sebagai lawan gelap gulita.) Anda bahkan dapat membeli beberapa jamur bercahaya ini dan menanamkan sendiri. Sebagian besar spesies tidak bersinar seterang stipticus, dan cahaya hanya bisa dilihat di bawah mikroskop atau di dalam gelap gulita , tapi Panellus bisa terlihat seperti di atas .

9. Kalajengking


Kalajengking tidak benar-benar menghasilkan cahaya mereka sendiri, seperti jamur, tapi mereka bersinar di bawah Blacklight seperti uang asli yang yang berada di neon biru . Mereka memiliki zat kimia dalam exoskeleton mereka yang bersinar bawah sinar ultraviolet. "

8. Hewan Bioluminesensi rekayasa manusia


Para ilmuwan telah mengembangkan hubungan cinta dalam setengah dekade terakhir untuk sesuatu yang disebut GFP, atau Green Fluorescing Protein.
Ini semacam cairan ataupun tinta yang dimasukkan ke dalam banyak hal yang bisa jadi berbahaya ataupun kadang tidak sama sekali..Para ilmuwan telah menggunakannya sebagai penanda genetik untuk mempelajari segala sesuatu dari genetika untuk membuat ikan yang waspada pada pencemaran (tujuan dari adanya ikan glofish). Cairan ini adalah Protein awalnya berasal dari ubur-ubur bercahaya

7. Cumi-Cumi Kunang2


Ada makhluk yang hidup di laut dalam yang tidak murni sebagai peneror, dan Cumi-Cumi Kunang2 ini merupakan salah satu dari mereka. Tubuhnya tercakup dalam photophores , sel yang menghasilkan cahaya, yang memungkinkan untuk bersinar dalam semua pola yang diinginkan.
Mereka bercahaya ketika berada di bawah saat siang,dan mereka bisa mencocokkan pola dan keremangan cahaya yang berasal dari permukaan.Hal ini memungkinkan mereka untuk menyamarkan diri terhadap cahaya.Mereka juga menyalakan seluruh tubuh mereka selama musim kawin, karena ..mereka hanya hidup untuk satu tahun..
Jadi dengan hidup yang demiian pendek ini mengapa kita tidak membuatnya penuh dengan cahaya ?

6. Kunang-kunang Raksasa (Lamprigera)


Melacak informasi tentang Kunang-kunang Raksasa (Lamprigera) sangat sulit, sangat sedikit informasi online tersedia, tetapi ternyata Kunang-kunang Raksasa (Lamprigera) cukup dikenal baik oleh penduduk lokal di Thailand.
Ada video dari satu kunang sedang merangkak , Anda dapat melihat tuchus bersinar yang kanan melalui sepotong kain. Kumbang ini mempunyai panjang sekitar 3 inci, dan menurut deskripsi YouTube, cahaya / sinar Kunang-kunang Raksasa (Lamprigera) bisa dilihat dalam gelap dengan mudah dari jarak 100 meter,ini lebih dari panjang dari lapangan sepak bola.

5. Gua - gua Waitomo,Selandia Baru


Cacing cahaya, larva sejenis nyamuk, garis langit-langit dari aptly bernama "Cacing gua bercahaya." Mereka menggantung berbaris dengan sinaran cahayanta, hingga 70 cacing, untuk menarik lalat dan ngengat demi mendapatkan santapan. Dan dalam beberapa spesies, umpan bercahaya mereka adalah ingus beracun! Bukankah mengagumkan bahwa alam bisa membuat sesuatu yang begitu cantik, namun juga begitu mengerikan?

4. Terriswalkeris terraereginae (Cacing Raksasa Auckland)


Terriswalkeris adalah cacing sepanjang 2 meter biru panjang yang meninggalkan jejak lendir bersinar.
Ini terlihat seperti cacing raksasa bergetah, dan meskipun itu adalah dari dalam tanah, namun hewan ini tidak beracun;hal yang terburuk dari hewan ini adalah bisa membuat anda geli, ngeri dan jijik banget ...
Cacing Auckland berukuran sama dan berasal dari Selandia Baru, yang tampaknya merupakan pusat untuk cacing bersinar. Ini bahkan lebih jarang daripada Aussie Gummy, dan hewan ini bersinar dengan sangat terang sehingga Anda dapat dibaca oleh cacing-cahaya! Namun Cacing ini terkenal sangat rapuh, sangat jarang orang bisa memungutnya untuk dibawa tanpa membunuhnya...

3. Bakteri Bioluminesensi


Berikut fakta menyenangkan, sejumlah besar hewan bercahaya sebenarnya hanya segerombolan bakteri yang menghasilkan cahaya. Hewan seperti ikan lentera dan beberapa jenis udang adalah rumah dari koloni bakteri bercahaya.

2. Ubur-Ubur Aequorea


Spesies ini ada di kehidupan sekitar Amerika Utara, meskipun ubur-ubur yang menghasilkan protein adalah hewan asli dari asia, Namun ubur - ubur ini mempunyai kesamaan yang besar dengan itu ..
Mereka hampir tidak terlihat ketika mereka tidak bersinar, tetapi kabar baiknya adalah bahwa ukuran ubur - ubur Aequorea ini kecil dan tidak akan mengirim Anda ke rumah sakit seperti ubur-ubur kotak.
Mereka tampaknya konten melayang sekitar dan meminjamkan materi genetik mereka untuk para ilmuwan yang akan memasukkannya kedalam sebuah klasifikasi yang lucu ataupun nggak begitu jelas.

1. Dinoflagellates


Dinoflagellates adalah Protozoa / plankton yang bertanggung jawab untuk kekacauan yang menakutkan saat muncul di permukaan laut. Dinoflagellata ini juga menyebabkan laut pasang berwarna merah, tapi mereka hanya bersinar ketika terganggu , oleh perenang, atau bahkan gelombang, dan saat itu adalah menakjubkan untuk diamati. Juga, mereka tidak muncul untuk menghasilkan racun terlalu banyak, sehingga, Anda tahu, itu bagus.
Aku belum pernah melihat mereka dengan mata saya sendiri, tetapi gambar saja sudah cukup untuk membuatku diam dan terpaku pada kebesaran karya sempurna dari sang pembuat hidup .. 

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar