10 Fakta Memalukan Tentang John Lenon

Diposkan oleh Andi Nakam on Rabu, 15 Agustus 2012

Mungkin hampir seluruh orang di dunia dari segala kalangan mengenal John Lenon, atau paling tidak pernah mendengar nama John Lenon. Image tentang John Lenon yang begitu mempengaruh generasi - generasi dari zamannya, tetap sangat besar dan menakjubkan.
Tapi dalam daftar ini akan menyoroti Gap antara Idola yang sangat dipuja dengan sosok asli John Lenon sehari-hari.

Dan hari ini Jutaan orang di dunia, tua atau muda mempercayakan icon untuk model dan gaya hidup mereka mengikuti idealisme John Lenon, yang seharusnya tidak kita lakukan seperti itu. Berikut alasannya :


10. John Lenon Suka Memukul Istrinya

Bahkan ikon perdamaian yang sangat disanjung di dunia mempunyai masalah serius dalam hal kekerasan pada perempuan. Kejadian - kejadian ini telah didokumentasikan sepanjang perjalanan hidupnya di Liverpool, dan dia akhirnya mengakui sendiri di kemudian hari.
Pertama istrinya Cynthia dan kedua, Yoko Ono, keduanya korban kebrutalan Lennon pada satu atau beberap kejadian, dan mengingat bahwa kebanyakan pria yang kerap memukuli pasangan atau pacar mereka secara teratur tidak terlalu pilih-pilih pada obyek kekerasan mereka, dan tidak mungkin kekerasan itu hanya dilakukan pada pasangannya saja.
Tampak jelas di belakang bahwa ikon lembut pemuja hippies sebenarnya seorang pria dengan masalah psikologis yang serius yang sering marah tanpa terkendali dan melampiaskannya pada wanita dalam hidupnya


9. Emosi Berlebihan pada Anaknya.
Tidak diragukan, korban terbesar dari kegagalan karakter Lennon adalah putra tertuanya, Julian.

Lenon rupanya tidak menyukai anak yang hadir dalam kehidupan pernikahannya, yang bisa membuatnya terkekang dalam rutinitas rumah tangga, karena John Lenon biasanya hidup bebas dalam ideologi dan mimpinya

Keduanya Julian dan ibunya Cynthia telah secara terbuka menyatakan bahwa Lennon sering tidak hadir, acuh tak acuh, sering menggunakan obat, dan umumnya tidak menyukai berada disekitar Julian, saat Julian masih balita.

Setelah Lenon menceraikan Cynthia, Lennon pergi dengan Yoko Ono dan keluar dari kehidupan anaknya selama bertahun-tahun.

Setelah mereka terhubung kembali, Lennon sangat emosional dan kadang melecehkan anaknya pada beberapa kesempatan, mencaci-maki dan berteriak padanya sampai anak nya berhenti menangis.

Suatu kesempatan, Julian tertawa dan Lenon berteriak, "Aku benci caramu tertawa (pake f@ck) !" Julian masih belum remaja saat itu.

Dan ini mungkin pernyataan paling menyedihkan untuk John lenon, saat putranya Julian mengatakan bahwa Paul McCartney lebih dari seorang ayah baginya daripada ayah kandungnya.


8. Pembohong Patologis
Sederhananya, John Lennon menata sendiri hidupnya - melebih-lebihkan ,memberi bumbu-bumbu, dan langsung mulai berbohong saat dia merasa nyaman melakukannya.
Biasanya, dia melakukannya dari egomania murni - keinginan untuk membuat dirinya tampak lebih baik daripada dirinya yang sebenarnya.

Setiap orang melakukan ini sampai batas tertentu, tetapi dalam kasus Lennon, ia menulis ulang hampir setiap peristiwa besar dalam hidupnya yang sesuai dengan seleranya.Dia mengaku ia telah menjadi pemuda kelas pekerja dari Liverpool sebelum The Beatles, ia benar-benar dibesarkan dalam rumah kelas menengah yang nyaman. Dia membantah menikah selama tahun-tahun awal saat dia mulai menjadi bintang.

Dia mengaku telah bertemu Yoko Ono di sebuah pertunjukan seni dan cinta mereka bersemi secara spontan, bahkan, Ono telah memburunya selama berbulan-bulan sebelum dia (Lenon) menyerah pada usahanya.

Dia mengaku telah kehilangan minat pada The Beatles karena kecenderungan Paul McCartney terhadap musik pop dan peran yang dominan dalam kelompok, serta keinginannya untuk berbuat lebih banyak kerjaan avant-gardenya di luar band ini, bahkan, dia memiliki semua tetapi meninggalkan band ini setidaknya 2 tahun karena kecanduan heroin.

Ketika dia muncul kembali di publik tak lama sebelum kematiannya, dia mengklaim bahwa dia telah menghabiskan waktu membakar roti dan menjadi ayah yang tinggal di rumah, faktnya, dia saat itu terbuai dalam ketergantungan pada narkotika di sebagain besar waktunya .

Kebenaran dalam semua kasus ini adalah memalukan, tapi ini merupakan perilaku kebanyakn bintang rock selama tahun 60 dan 70 dan kebanyakan dari mereka mengakuinya, taua paling tidak tidak menyangkalnya; Tapi John Lennon secara kompulsif berbohong tentang hal itu .


7. Menghancurkan The Beatles
Berlawanan dengan cerita tentang keputusan oleh Paul McCartney secara sepontan untuk meninggalkan band itu, John Lennonlah yang sebenarnya menghancurkan Beatles.

Tentu saja, keadaan band tidak bagus selama tahun-tahun terakhir era 60-an, tapi Lennon sendiri yang mulai menyulutnya, mengumumkan pada pertemuan rutin menyatakan bahwa dia akan meninggalkan grup band.

Hal itu dirahasiakan selama beberapa waktu, tapi tidak ada yang berangan-angan tentang kemampuan band itu untuk tampil tanpa Lenon.

Pada dasarnya, keberangkatan Lennon membuat kematian The Beatles tak terelakkan, tetapi hanya butuh 1 tahun atau lebih untuk obituari yang akan ditulis.


6. Secara Politis Konyol
Orang cenderung melihat Lennon sebagai semacam guru perdamaian dan cinta karena kegiatan politiknya pada awal tahun 1970. Yang benar adalah bahwa sebagian besar reputasi Lennon sebagai aktivis politik didasarkan pada foto radikal dia di tahun 60-an dan berbagai pernyataan pers sendiri.

Dia tidak pernah benar-benar melakukan sesuatu apapun dari penyataannya di ranah politik, dan sebagian besar pemikiran yang dia cetuskan adalah seperti kata-kata orang bodoh yang sok.

Beberapa hal yang dia benar-benar lakukan, seperti memberikan uang dan publisitas untuk kelompok-kelompok yang suka kekerasan seperti Black Panthers, bukanlah hal yang bisa dibanggakan.


5. Tidak Berbakat
Ini mungkin item yang paling kontroversial di daftar ini, dan harus diakui bahwa ini adalah masalah inheren subjektif sampai batas tertentu, tetapi kasus yang sangat baik dapat dibuat bahwa bahkan sebagai musisi dan penulis lagu, Lennon sangat kurang berbakat .
Pertama, dia adalah yang terbaik dari pemain gitar dengan kemampuan rata-rata, sebagian besar terbatas pada bagian-bagian irama dasar, dan dalam bermain piano tidak jauh lebih baik.

Adapun dalam penulisan lagunya, ya, dia menulis beberapa lagu yang benar-benar diilhami , namun dengan berjalannya waktu dan hype sekitarnya nostalgia The Beatles mulai memudar, banyak karya-karyanya hadir sebagai sesuatu yang konyol di jamannya.
Cobalah membaca lirik "Strawberry Fields Forever" atau "Come Together" sesekali.
Ini terdengar mirip ocehan psychedelic (orang yang mengalami gangguan psikolgi dibawah pengaruh obat-obatan) yang terjadi di akhir 60-an.

Satu-satunya hal yang membuat lagu-lagu ini sukses adalah karena produksi yang luar biasa, jasa tangan dingin sang produser George Martin dan peran anggota lain dari The Beatles yang sama dengan peran Lenon.

Bahkan, melihat kembali warisan Beatles, seseorang dapat membuat kasus yang cukup bagus, bahwa, baik Paul McCartney dan George Harrison (di kemudian album, setidaknya) adalah bakat yang lebih unggul daripada Lennon dalam hal penulisan lagu.

Yang benar adalah, setelah sekitar tahun 1965, Lennon kurang lebih keluar dari The Beatles.
Dia hampir tidak ada hubungannya dengan Sgt. Pepper album, dan sebagian besar dari apa terjadi setelah itu - menurut pengakuannya semua orang - sebagian besar di bawah kendali Paul McCartney.

Pada akhirnya, seperti yang Anda lihat dalam film Let It Be, McCartney berusaha keras untuk memotivasi Lennon yang tidak ingin lagi berada di Beatless. Adapun karir solo Lennon, ada 5 atau 6 lagu kenangan dan sisanya ...


4. Pengekor dan Bukan Pemimpin
Hal ini berlaku dari hampir semua The Beatles, tetapi dalam kasus Lennon itu sangat jelas.
Pada awalnya dia mengikuti irama Amerika dan tradisi blues dengan sedikit gaya balada pop, Roy Orbison . Kemudian dia jelas berusaha condong ke gaya Bob Dylan. Kemudian dia meniru gaya psychedelic band (group band yang cenderung menggunakan narkoba) California.

Setelah itu, ia condong ke avant-garde,pengaruh John Cage yang (di atas) musik seni modern. Sejujurnya, tidak banyak yang dilakukan Lennon yang belum pernah dilakukan sebelumnya oleh seniman yang lebih orisinil dan berbakat.


3. Bingung Menyesuaikan Diri
Meskipun reputasinya sebagai pemikir bebas mengikuti hatinya sendiri, Lennon adalah kasus yang jelas dari seseorang yang putus asa untuk menyesuaikan diri.

Ya, dia berusaha untuk menyesuaikan diri dengan kelompok-kelompok yang dianggap tidak mau kompromi, tapi konformisme adalah konformisme.

Sejak awal, Lennon telah bergaya. Seperti Bocah lugu yang kiyut sehingga dia muncul dalam jaket kulit dan nada warna merah muda. Kemudian tampilan popnya yang imut. Lalu tampilan hippie psikedelik. Kemudian hipster avant-garde pemarah. Ini tidak pernah berakhir.
Segala sesuatu tentang Lennon, dari musik dan politik dengan cara dia berpakaian, merupakan upaya untuk menyesuaikan diri dengan sub-atau kontra-budaya yang sudah ada.

2. Putus Asa karena Uang dan Ketenaran
Sebanyak dia suka berpura-pura menjadi seorang seniman yang slah paham mengikuti visi sendiri tanpa mau kompromi, fakata yang sebenarnya adalah bahwa Lennon mengejar ketenaran dan kekayaan dari awal.

Bahkan di hari-hari awal ketika The Beatles adalah band dari bar ke bar yang sedang berjuang, dia menggunakannya untuk memuji mereka dengan mengatakan mereka akan pergi “to the topper most of the popper most.”

Dia dengan senang hati pergi bersama dengan potongan rambut The Beatles, jas, dan citra yang ditata , serta tak terhitung media menilai penampilan mereka,yang hanya mencela itu semua sebagai sesuatu yang dangkal dan kosong di kemudian hari, ketika dia menumbuhkan reputasi avant-garde nya.

Perlakuannya yang tak berperasaan dengan Yoko Ono di awal tahun 70-an, sekarang tampaknya seperti pembelaan terang-terangan atas perhatian bahwa orang bertanya-tanya bagaimana seseorang menganggapnya serius saat itu.
Dan tentu saja, dia tidak pernah menolak salah satu honor yang datang padanya sebagai hasil dari ketenaran dan kesuksesan.


1. Munafik
Ini adalah salah satu yang paling berat dan paling sulit untuk mengatakan di depan umum, terutama karena pembunuh Lennon (di atas) dikutip sebagai motif utamanya, tetapi itu tidak membuatnya benar: Lennon adalah contoh sempurna dari seseorang yang hidup dengan pernyataan munafik seperti dalam quota "melakukan apa yang kukatakan, bukan seperti yang saya lakukan." Sebagai kritik kadang-kadang ditujukan padanya, yang harus Anda lakukan adalah pergi langsung ke lagu-lagunya.

Orang yang menyanyikan “imagine no possessions” (bayangkan (kita)tidak memiliki harta) hidup dalam kemewahan di hotel mewah di New York.

Orang yang menyanyikan “imagine no religion” (Bayangkan tidak ada agama)adalah orang terobsesi dengan setiap sekte dan gaya spiritual Baru yang datang pada zamannya, termasuk meditasi Hindu , I-Ching, dan segala jenis astrologi .

Orang yang menyanyikan “all you need is love” (semua yang Anda butuhkan adalah kasih)adalah orang yang muram, sering melakukan kekerasan, dan pemarah yang telah melecehkan keluarga dan temannya.

Orang yang menyanyikan “nothing to kill or die for” adalah orang yang membantu keuangan dan mempublikasikan kelompok radikal yang menyukai penggunaan kekerasan.
Secara harfiah penggemar John Lenon melihat sosok ikon dari John Lennon sebagai sosok ideal yang ingin mereka capai, dan bukannya melihat Sosok John Lenon dalam kenyatann hidup sehari-hari..


{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar